THE AUTHOR

My photo

Assalamualaikum and hello, o awesome readers!

I guess I'm pretty cool person because everything is strange. Life. People. And yeah, I don't know what planet I'm on. 

Anyway, thanks for all your support.

Showing posts with label #2018bigproject. Show all posts
Showing posts with label #2018bigproject. Show all posts

Sunday, April 08, 2018

Tolong temankan aku menangis depan Kaabah.


Hasil carian imej untuk weheartit mecca

Tolong temankan aku menangis depan Kaabah.
Dan jangan sesekali kau seka airmataku.
Itu tentang penyesalan hamba pada Penciptanya.
Bagilah ia masa.
Banyak yang ingin diceritakan.
Terlalu banyak yang ingin diampunkan.

Tolong temankan aku menangis depan Kaabah.
Maka titik titik basah pada kain putih yang meliputiku, jangan kau tanya kenapa.
Kerana bicara hatimu,
Akan aku biarkan berdesis dalam senyap.
Pesan aku pada kau. 
Jangan biarkan kataku mati sebelum waktunya. 

Tolong temankan aku menangis depan Kaabah.
Jangan juga dihulur kain simpananmu.
Takut nanti tidak berani aku sambut.
Dan kau ingat aku menyisihkanmu.
Kerana bukan itu maksudku.
Tanganku masih lagi menadah. Masih lagi meminta. Masih lagi berharap.
Ia tidak mampu aku lepas.
Pada langit, aku tahu Dia mendengar.

Tolong temankan aku menangis depan Kaabah.
Cukuplah kau berada disampingku.
Duduk depan tanpa melihat ke belakang.
Menyaksikan aku jatuh memikirkan kedosaan diri.
Entah apa dalam fikiranmu.
Aku malu pada diri sendiri.
Yang diselaputi penyesalan beribu.

Tolong temankan aku menangis depan Kaabah.
Jika benar kau sayangkan aku.
Selitkanlah aku pada doamu itu.
Berdolah lagi untuk aku.
Aku perlukan doa sebeitu untuk bahagia.
Dan moga dimakbulkan Tuhan hendaknya.

Tolong temankan aku menangis depan Kaabah.
Pada dingin pagi, kau temankan.
Pada dingin malam, kau temankan.
Setiap langkah yang diambil.
Teruskan berjalan, walaupun perlahan.
Seribu rasa.
Seribu rahsia.

Tolong temankan aku menangis depan Kaabah.
Tolong.
Biarlah maafku ini yang tiada pengakhiran.
Utuk diri,
Untuk kau,
Untuk mereka.
Dan kepada Dia.

Wednesday, July 19, 2017

Kau ku gengam dalam hijrahku

Assalamualaikum,
(hope i can shared this in my other social media before my #2018bigproject)


Hidup ini ada pilihan.
Selitan putaran dunia antara kau dan aku.
Menempuh hari, bulan dan tahun.
Detik masa saksi segalanya.
Menghimpit dari jalan ke jalan.

Kerana mati itu pasti.
Adakah kau yang akan pergi dulu?
Atau aku mungkin?
Kosong.
Keliru.
Aku terjaga... saat nafsu menarikku untuk terus tidur.

Hanya saja, aku kini telah mengambil keputusan yang berlainan.
Tiada halangan untuk meninggalkanmu.
Kerana sudah berkali ku cuba mengajakmu bersama.
Tapi niat baikku terbang begitu saja di sapa angin.
Benarlah kata orang, Menaruh harapan di hati manusia, ia akan mengecewakanmu.
Menaruh harapanlah pada Allah, Allah akan memberikan hal di luar akal fikirmu.
Aku pergi.

Pada saat kau membaca coretan ini, aku telah pun beberapa langkah darimu.
Maaf.
Aku ingin mengejar kisah akhir bakal tempatku beradu.
Restuilah dan doakanlah perjalananku.
Ingatlah, Allah tidak memanggil orang yang mampu. Tetapi Allah memampukan orang yang terpanggil.

Tetapi sejenak aku berhenti,
Melihat kau cuba bangun payah untuk mengejarku.
Permainan apakah ini?
Kehambaan ini yang harus diperjuangkan bukan padaku, bukan pada manusia.
Tetapi kehambaanmu pada Allah.

Aku masih percaya padamu. Perbetulkan niatmu.
Tunjukkanlah.
Yang mana membuatkan hal yang nampak buruk di hadapan Allah,
tetapi tampak indah di hadapan manusia.
Sambutlah huluran kata-kataku buatmu...

Sudikah kiranya kau ku gengam dalam hijrahku?
Agarku dapat gengammu kejanahNya.